Web Design History - Web Design Jakarta | TimeLinesPro
April 23, 2015 admin

Web Design History

Website Development

Web Design History

Web Design telah berkembang sejak awal internet. Halaman pertama upload pada web server hanya sebuah dokumen sederhana dengan teks hitam. Halaman ini dibuat oleh Tim Burners Lee, pendiri internet. Sejak itu, situs web telah berevolusi menjadi kombinasi yang lebih rumit dari desain dan kode. Pada akhir 1990-an, website dirancang menggunakan warna dan efek teks. Design sederhana dan halaman web lebih mirip brosur.

Boom internet dan kesempatan untuk melakukan bisnis online mengubah tampilan dan daya tarik website sepenuhnya. Orang-orang berkelompok untuk memanfaatkan pasar online dan mendapatkan keuntungan penggerak pertama. Mereka mengembangkan situs visual menarik untuk menarik pengunjung dan penjualan lebih banyak. Situs dijejali informasi dan ada banyak warna pada satu halaman. Situs web tersebut berhasil melakukannya dengan baik untuk kadang-kadang meskipun mereka adalah gangguan dan sebagian besar digunakan orang untuk melarikan diri dari situs tersebut. Situs tersebut telah tumpang tindih warna, teks besar dan beberapa teks muncul efek mata yang digunakan untuk Anda perhatian Anda jauh dari produk utama / jasa. Ada banyak warna cerah dengan teks mengganggu dan situs-situs yang dijejali informasi.

Kemudian, datang resesi internet, ini adalah masa emas untuk design. Orang-orang belajar dari kesalahan masa lalu mereka dan mulai untuk merancang beberapa situs menarik yang memungkinkan pengunjung untuk fokus pada produk utama / jasa web desain mereka tawarkan. Tapi ada satu kelemahan, populasi internet akan melalui kurva belajar dan mereka selalu berpikir bahwa situs sederhana dirancang murah dan digunakan untuk melarikan diri. Untuk mengatasi masalah ini, sebagian besar pemain besar mengubah design mereka untuk film interaktif berbasis flash yang digunakan untuk mengesankan pengunjung dengan fleksibilitas dan keunikan desain berbasis flash.

Mereka adalah saat-saat HTML, DHTML dan Flash digunakan untuk membuat design situs . Web Design berbasis tabel baik tapi memiliki beberapa keterbatasan, banyak kode untuk menulis dan melaksanakan gaya pada masing-masing dan setiap objek pada halaman web.

Untuk mengatasi masalah ini, CSS (Cascading Style Sheet) diperkenalkan dan banyak designer mengadopsinya untuk menyingkirkan kode panjang. CSS adalah tren terbaru dalam web design. Tidak ada tabel untuk menggambar. Anda dapat menggunakan tag div untuk menetapkan gaya untuk setiap objek atau komponen pada halaman web.

Tren terbaru dalam web design adalah hasil dari evolusi tahun 15 yang terjadi langkah bijaksana. Sekarang design situs Web yang lebih dewasa dan mereka berpusat pada isi website, bukan sebaliknya. Layouts yang panas hari ini. web designer yang baik menggunakan layout untuk perhatian pengunjung langsung terhadap konten dan bukan design. Design yang estetis dikembangkan untuk menenangkan mata pengunjung dan membuat mereka terlibat. Tata letak yang cair adalah hal masa lalu.

Sekarang designer lebih cenderung ke arah menciptakan layout yang sempurna dan menjaga sederhana latar belakang. Website ini sengaja dikosongkan di luar layout untuk menghindari gangguan. Gambar dan ikon digunakan untuk menyoroti titik-titik tertentu dan video yang tertanam pada situs untuk menyediakan konten dinamis yang akan melibatkan para pengunjung langsung. Halus dan warna cahaya yang digunakan untuk melengkapi desain. gradien 3D dan efek refleksi yang tren saat ini pada web design.

website design

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestmailFacebooktwittergoogle_plusredditpinterestmailby feather Tagged: , ,